Ourselves

Charlotte Mason

Tim Penerjemah:  Niki Nurhayati, Gwendoline Desi, Asrie Nadya, Arum Wulandari, Lissye Meryanawati, Tika Vindisari Agus, Natalia Tangyong, Esther, Retno Sari, Dwi Hastuti, Titin, Qonita Hidayatullah, Renata Vitanuova Malau, Ken Andari, Nura Tresna

Proofread oleh: Arum Wulandari, Dwi Hastuti, Niki Nurhayati 

Desain cover oleh: Mika Kalyani Nailahusna

Teks ini merupakan terjemahan bebas oleh orang tua-orang tua praktisi metode pendidikan Charlotte Mason. Hasil penerjemahan belum melalui proses edit maupun revisi dan sangat terbuka untuk proses perbaikan bila ada masukan-masukan dari berbagai pihak.

Teks ini bebas untuk dipakai dan diedit secara pribadi. Bila ingin membagikan teks ini kepada orang lain harap menghargai pekerjaan kami dengan cara memberikan tautan melalui website charmed.community.

Kata pengantar

“Siapa yang mengatakan seruan untuk ‘Kenali dirimu’ turun dari surga? Itu benar sekali –– benar sebagaimana Injil. Itu datang langsung kepada siapa pun yang mengatakannya lebih dulu.” –– Kehidupan Sir Edward Burne-Jones.

Mungkin kita gagal memberikan ‘pelatihan moral yang efektif berdasarkan prinsip-prinsip Kristiani’ kepada orang-orang muda karena pengajaran kita tidak lengkap, dan sisanya bersandar pada daya tarik emosi melalui dongeng dan lagu. Kita tidak boleh bergantung sepenuhnya pada acara mengilhami seperti ini karena respons emosional berumur pendek dan daya tariknya dimatikan oleh pengulangan; sebaliknya respons intelek terhadap pengajaran yang jelas dan bertalian, tampak berlanjut dan bertahan lama. Anak laki-laki dan perempuan, pemuda dan pemudi, memiliki kapasitas yang sama untuk memahami apa yang disajikan dalam pikiran mereka seperti yang dimiliki orang yang lebih tua; dan, seperti para tetua mereka, mereka sangat senang dan tertarik pada pemahaman mereka untuk menemukan sendiri rencana dasar dari sifat manusia –– kepemilikan bersama.

Sudut pandang yang diambil dalam buku ini adalah, bahwa semua potensi yang indah dan mulia ada pada setiap orang; tetapi setiap orang dapat diserang dan dihalangi dengan berbagai cara, yang harus dia waspadai agar dia dapat berjaga dan berdoa. Pengajaran yang menasihati cenderung membosankan baik bagi orang muda maupun orang yang lebih tua; tetapi penyajian yang teratur tentang kemungkinan-kemungkinan yang ada dalam sifat manusia dan risiko yang menyertainya, hampir tidak mungkin gagal untuk memberi efek yang mencerahkan dan merangsang. Volume ini dimaksudkan sebagai seruan bagi kaum muda untuk memanfaatkan diri mereka sendiri, karena dalam diri mereka ada banyak potensi dan hukum Allah yang membatasi mereka.

Pengajaran di Buku I dirancang untuk anak laki-laki dan perempuan di bawah enam belas tahun. Sedangkan Buku II mungkin dapat menarik orang muda dari segala usia; mungkin para pemuda dan pemudi menyambut baik upaya untuk membahas lebih dalam beberapa masalah yang membuat mereka kebingungan. Di tangan para guru sekolah dasar, buku dapat memberikan bantuan dalam pembentukan karakter. Jika hanya setengah lusin anak di masing-masing sekolah tersebut yang mendapatkan gambaran tentang apa yang mungkin bagi mereka dan apa yang harus mereka tuju, peningkatan karakter di seluruh bangsa mungkin terwujud dalam satu generasi. Dalam pendidikan moral seperti dalam pendidikan intelektual, kita terlalu menitikberatkan pada garis utilitarian yang sempit: kita menginginkan dorongan konsepsi yang lebih dalam. Bentuk sekolah menengah dan atas dari sekolah umum, dan yang disebutkan di atas, cukup mewakili kelas pembaca yang ada dalam pandangan penulis.

Kedua ‘Buku’ diterbitkan secara terpisah agar masing-masing dapat diserahkan ke tangan pembaca yang dirancang; tetapi, karena orang tua dan guru harus membuat studi khusus tentang pengajaran moral seperti yang mungkin mereka tawarkan kepada kaum muda yang menjadi tanggung jawab mereka, tampaknya kedua jilid ini sebaiknya dijadikan satu sebagai bagian dari ‘Seri Pendidikan Rumah.’ Pertanyaan ditambahkan untuk digunakan siswa yang lebih serius. Kurang lebih pesan sederhana dari orang tua kepada orang-orang muda mungkin menjadi lebih terarah jika itu diletakkan berdasarkan rencana dasar sifat manusia yang dipertimbangkan dengan cermat seperti yang coba ditawarkan buku ini. Skema pemikiran bertumpu pada moralitas intuitif, sebagaimana didukung oleh otoritas Wahyu.

Sistem moralitas yang dirumuskan oleh penulis otoritatif tentang etika, mungkin, sedikit diperluas untuk memasukkan kapasitas laten bagi setiap jenis kebaikan dalam semua manusia normal. Beberapa upaya telah dilakukan untuk menentukan batasan-batasan tertentu dari nalar, hati nurani, dan kehendak, yang mengabaikannya merupakan penyebab subur kesalahan dalam perilaku manusia.

Apa yang kadang-kadang digambarkan sebagai ‘Tuhan yang imanen’; kapasitas manusia untuk berhubungan dengan Ilahi; dan karakter hidup yang cacat dan tidak lengkap di mana hubungan-hubungan ini tidak terpenuhi dapat disentuh, karena hal-hal ini termasuk dalam suatu pengetahuan yang merupakan ‘tujuan utama manusia.’ Alusi dan kutipan yang mengilustrasikan teks telah dipilih dengan cermat dari sumber-sumber yang termasuk dalam bacaan banyak orang, karena objeknya lebih untuk menarik perhatian pembaca, dan memperbaikinya, misalnya, atas ajaran Scott dan Plutarch; daripada untuk menyajikan sumber-sumber pendidikan yang tidak diketahui. Kita semua terlalu puas untuk membiarkan apa yang kita belum ketahui.

Ambleside, Mei 1905.

Perkenalan

“Penghormatan terhadap diri, pengetahuan diri, pengendalian diri –– Ketiganya sendiri memimpin kehidupan menuju kekuasaan yang berdaulat.” Tennyson

Dualisme Diri — Seluruh pertanyaan tentang manajemen diri dan persepsi diri menyiratkan dualisme diri. Ada diri yang menghormati dan diri yang dihormati, diri yang mengenal dan diri yang dikenal, diri yang mengontrol dan diri yang dikendalikan. Dualisme diri ini mungkin adalah kesadaran kita yang paling intim dan paling sedikit diakui secara sadar. Kita sedikit takut pada metafisika, dan masih lebih takut pada kesadaran diri, dan kita tidak bersusah payah menganalisis ketakutan-ketakutan kita.

Sesuatu yang baik bahwa kita semestinya takut untuk mengembara ke wilayah pikiran yang tidak dapat kita pahami, dan yang darinya kita tidak kompeten untuk mengembalikan hal baik apapun. Baik juga, kita semestinya takut pada bentuk kesadaran diri yang membuat kita secara sensitif, atau dengan gelisah, atau dengan bangga, menyadari kekhasan individu kita. Tetapi, karena takut pada Scylla dan Charybdis, kita telah menghindari saluran yang tidak semestinya yang mengarah ke tempat beristirahat di mana kita berada.

Urusan kita saat ini bukanlah untuk mencoba penjelasan psikologis apapun tentang fakta dari dua diri yang kita sadari; tetapi sebaliknya, untuk mendapatkan beberapa pengertian yang jelas tentang itu, mari kita menyebutnya, diri objektif yang perilakunya dikendalikan oleh diri subjektif kita yang sama-sama merepotkan, yang secara tidak menyenangkan terlalu kita sadari.

Diri yang ‘Mengerikan’ — Salah satu kesengsaraan anak-anak dan orang-orang muda yang bijaksana muncul dari perasaan tidak berharga terhadap diri mereka yang malang, suka mendesak, terlalu menonjolkan diri. Mereka sadar bahwa mereka menyimpang dan ceroboh, kasar dan ‘mengerikan.’ Tidak ada yang bisa menyukai mereka. Bahkan jika ibu mereka melakukannya, itu pasti karena dia tidak melihat betapa tidak menyenangkannya mereka. Pemujaan terhadap diri, menempatkan diri sendiri untuk mendapat persetujuan orang lain, sangat mungkin, bahkan untuk anak-anak yang pemurah (baik hati). Tapi saya ragu bahwa kesombongan itu mungkin terjadi untuk siapapun selain yang pikirannya dibentuk oleh pendapat umum dan puas untuk menjadikannya pendapat mereka, bahkan mengenai diri mereka sendiri, didasarkan pada pendapat orang-orang di sekitar mereka.

Tetapi bagi jiwa muda yang gelisah, yang urusan utamanya dalam kehidupan adalah menavigasi kapal yang belum diketahui, beberapa pengetahuan tentang kemampuan membawa dan mengemudikan layar tidak hanya bermanfaat dalam dirinya sendiri, tetapi juga pembebasan dari obsesi diri lain yang melelahkan itu –– yang kita sebut diri subyektif–– yang kita sadari pada hari itu ketika kita memakan buah dari pohon pengetahuan, dan meninggalkan surga dari ketidaksadaran anak. Kesadaran ini datang kepada kita semua, dan dalam hal ini bukan karena sifat bersalah kita, meskipun itu menyebabkan ketidaknyamanan dan penurunan penilaian diri.

Keagungan Diri — Setiap upaya untuk menentukan batas dari setiap bagian dari dualisme diri itu membingungkan kita. Kita tidak tahu di mana yang satu dimulai dan yang lainnya berakhir. Tetapi setelah setiap upaya pikiran yang meyakinkan kita bahwa kita hanyalah satu, kita menjadi sadar kembali tentang diri kita sendiri sebagai dua. Mungkin jika kita mengatakan bahwa yang satu adalah diri yang tidak memuaskan yang kita hasilkan dalam hidup kita; yang lain, diri dari potensi-potensi besar dan indah, yang kita sadari sebagai bagian yang melengkapi kita, hanya itu yang dapat kita lakukan untuk menangkap kondisi keberadaan kita yang membingungkan ini. Mungkin membantu kita untuk sejenak menganggap jiwa manusia sebagai wilayah yang sangat luas yang harus kita sadari. Yang saya maksud dengan jiwa adalah seluruh diri kita, termasuk bahkan penampilan kita yang terlihat, semua kemampuan berpikir, mengetahui, mencintai, menilai, menghargai, berkeinginan, berprestasi. Hanya ada satu perkiraan otoritatif tentang kebesaran jiwa manusia. Jika ini dibandingkan dengan seluruh dunia, di mana seluruh dunia ini mulia dan indah apa adanya, dunia ini tidak sebanding dengan kebesaran jiwa manusia itu. Tetapi kita kehilangan nilai ucapan Tuhan kita ini karena kita memilih untuk berpikir bahwa Dia berbicara tentang seorang kerabat dan bukan nilai intrinsik. Kita tidak berani berpikir bahwa jiwa seseorang itu luar biasa agung, indah, dan berharga dengan sendirinya; sebagian karena agama yang sebagian besar mengajarkan kerendahan diri dan pengampunan yang bertentangan dengan roh dan ajaran Kristus.

Emily Bronte — Kami berhutang budi kepada orang bijak Belgia, M. Maeterlinck, atas pembenarannya terhadap kebesaran jiwa, pembenarannya yang lebih bercerita karena dia tidak mendekati subjek dari sudut pandang agama, tetapi seolah-olah membawa saksi dari luar. Dia mungkin tidak menambahkan apapun pada isi filsafat; tetapi kita memiliki kebutuhan yang besar untuk diingatkan, dan diingatkan kembali, tentang hal-hal yang menjadi milik hidup kita; dan melakukan ini bagi kita adalah sebuah pelayanan. Pendapatnya, bahwa di Emily Bronte kita memiliki contoh jangkauan jiwa yang tak terukur, bagi saya tampaknya hanya satu: bahwa seorang gadis yang lembut, yang dibesarkan hampir dalam isolasi di rumah pendeta yang jauh, akan dapat menyuarakan kedalaman nafsu manusia, membayangkan tragedi manusia, dan mengumpulkan buah kebijaksanaan manusia, merupakan ilustrasi yang sangat bagus dari keagungan jiwa; terlebih lagi karena dia tidak termasuk yang hebat dalam hal kebajikan atau pencapaian. Ketika kita beralih dari Emily Bronte yang tidak dikenal menjadi Shakespeare, seorang Newton, seorang Rembrandt, seorang Dante, seorang Darwin, seorang Howard, kita mulai melihat besarnya jiwa yang berisi sebuah perhitungan untuk semua hal, kapasitas untuk semua orang; tetapi kita berhenti terlalu cepat untuk menghargai Yang Agung dalam diri kita; kita terlalu malu untuk mengakui pada diri kita sendiri bahwa dalam kebesaran kita sendiri kita menemukan semacam ukuran untuk mereka. 

Apakah ada manusia yang berpikiran kerdil? Mungkin tidak. Bisa jadi semua sifat jiwa ada pada setiap orang, yang berkembang atau tidak berkembang, dalam tingkat yang lebih besar atau lebih kecil. Jadi Kristus tampaknya telah mengajarkan; dan banyak jiwa yang miskin dan tidak berarti telah ditemukan memegang kapasitas bagi-Nya.

Tetapi di sini adalah kasus di mana yang lebih besar diberkati (atau dikutuk?) dari yang lebih sedikit. Diri yang tersadar dari kita masing-masing adalah hal yang sangat menyedihkan, namun wawasan dan tindakannya bergantung pada penebusan dari diri yang lebih besar itu, yang keterbatasannya tidak ditemukan oleh siapa pun. Artinya, dengan menggunakan sebuah figur, sebagai hubungan antara suatu negara dan pemerintahnya. Negara lebih besar dari badan pemerintahan; namun, untuk perkembangannya, yang pertama (negara) harus bergantung pada yang terakhir (badan pemerintahan).

Kekuatan Pemerintahan — Apa kekuasaan pemerintah pusat, atau pejabat, yang atas tindakannya pemenuhan kebutuhan manusia bergantung? Sampai sekarang saya belum bisa merujuk pada Psikologi untuk mendapatkan jawaban, karena ia masih dalam berkutat pada apakah roh itu ada atau tidak ada. Di mana saya tampaknya meninggalkan perkataan dari panduan kami yang lebih kuno, yaitu Filsafat, saya seperti diarahkan oleh intuisi umum. Apa yang semua orang anggap benar tentang diri mereka sendiri mungkin benar-benar dipertimbangkan dengan sebuah pandangan terhadap pelaksanaan urusan kehidupan batin, sama seperti bijaksana untuk mengatur urusan luar kita dengan keyakinan bahwa matahari terbit pada jam tertentu dan terbenam pada jam tertentu. Sesungguhnya ini merupakan konsekuensi tidak langsung dari pada fakta yang tampak.

Karena saya tidak tahu buku apa yang dapat direkomendasikan kepada orang tua yang harus membantu anak-anak mereka dalam perilaku hidup dalam hal-hal seperti yang telah saya tunjukkan, yang tidak secara khusus berisi etika atau pun religius, saya berani menawarkan garis besar jenis pengajaran yang saya berikan memiliki pandangan dalam bentuk yang dapat diberikan kepada anak-anak cerdas dan orang muda dari segala usia, dari delapan atau sembilan tahun ke atas.

Cara Menggunakan Volume Ini — Saya berpikir bahwa dalam mengajar anak-anak para ibu harus mempelajarinya sendiri sebanyak yang mereka ingin berikan tentang pengajaran semacam itu, dan mengucapkannya, sedikit demi sedikit, mungkin melalui ceramah hari Minggu. Ini akan membantu untuk mengesankan anak-anak dengan pemikiran bahwa hubungan kita dengan Tuhan mencakup seluruh hidup kita. Siswa kehidupan yang lebih tua mungkin akan lebih suka membaca untuk diri mereka sendiri, atau dengan orang tua mereka, dan pengajaran yang lebih maju yang cocok untuk mereka akan melampaui kepala adik laki-laki dan perempuan mereka.

Daftar isi

BUKU I

BAB 1 Kerajaan Jiwa Manusia

BAB 2 Bahaya Jiwa Manusia

BAB 3 Pemerintahan Jiwa Manusia

Bagian I Departemen Tubuh

Bagian II Departemen Pikiran

Bagian III Departemen Hati

Bagian IV Vocation

BUKU II

Perkenalan

Bagian I Hati Nurani

Bagian II Kehendak

Bagian III Jiwa 

error: Content is protected !!